Pengobatan Mola Hidatidosa 2

Loading...

Pengobatan Mola Hidatidosa 23. Pengobatan profilaksis dengan sitostika ( kemoterapi )

Mola hidatidosa merupakan penyakit trofoblas yang dapat berkelanjutan menjadi kario karsinoma ( 65 % sampai 75 % ).

Untuk menghindari terjadinya degenerasi ganas, penderita mola hidatidosa diberikan profilaksis dengan sitostatika ( kemoterapi ) Methotraxate ( MTX ) atau Actinomycin D.

Pengobatan profilaksis atau terapi sitostatika memerlukan perawatan dan pengawasan dirumah sakit.

4. Pengawasan lanjutan.

Degenerasi kario karsinoma memerlukan waktu sehingga kesembuhan penyakit mola hidatidosa memerlukan pengawasan.

Disamping itu rekuren mola hidatidosa mempercepat kejadian korio karsinoma sehingga setelah penanganan mola hidatidosa perlu menunda kehamilan paling sedikit satu tahun.

Metode keluarga berencana yang dianjurkan adalah pil KB, pantang berkala, kondom atau alat kontrasepsi dalam rahim ( AKDR ).

Pemeriksaan yang dilakakukan pada pengawasan post mola hidatidosa adalah :

a. Melakukan pemeriksaan dalam dengan pedoman “ Trias Acosta Sison : HBSL, “ yaitu :

  • History :

Post mola hidatidosa

Post abortus

Postpartum

  • Bleeding :  Terjadi perdarahan berkelanjutan
  • Softeness:  Perlunakan rahim
  • Enlagement: Pembesaran rahim

Dengan evaluasi berdasarkan Trias Acosta Sison kemungkinan degenerasi ganas secara klinis dapat ditegakkan.

b. Pemeriksaan hormon

Sebelum dapat ditetapkan dengan pemeriksaan canggih, mola hidatidosa ditetapkan dengan melakukan pemeriksaan Galli Mainini. Pemeriksaan alat canggih dilakukan untuk menetapkan kadar hormon gonadotropin.

c. Pemeriksaan foto toraks

Pemeriksaan foto toraks dilakukan karena kemungkinan metastase ke paru-paru batuk-batuk disertai dahak berdarah, dapat terjadi timbunan cairan dalam pleural.

d. Mencari metastase

Degenerasi ganas mola hidatidosa bila dijumpai metastase bintik kebiruan pada vagina yang merupakan tanda khas korio karsinoma.