Seks Menyakitkan Setelah Menopause Dapat Diobati

Loading...

Seks Menyakitkan Setelah Menopause Dapat DiobatiJutaan wanita mengalami nyeri sebelum, selama, atau setelah hubungan seksual-kondisi medis yang disebut dispareunia. Ini masalah umum dapat melemahkan gairah seksual dan kesenangan, hubungan regangan, dan mengikis kualitas wanita hidup. Untuk wanita menopause, khususnya, dapat memunculkan masalah penuaan dan citra tubuh. Banyak wanita menderita dalam keheningan karena mereka malu atau tidak dapat menemukan seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam masalah alam ini. Kesehatan Wanita Harvard menjelaskan bagaimana dispareunia dapat diobati, dan panduan perempuan untuk mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan.

Hubungan seksual yang menyakitkan memiliki banyak kemungkinan penyebab, termasuk perubahan hormon, kondisi medis dan saraf, penyakit kulit, dan masalah emosional seperti kecemasan dan depresi. Seringkali, beberapa sedang bekerja. Penurunan produksi estrogen saat menopause bisa mengencerkan jaringan vagina, sehingga kekeringan, terbakar, dan rasa sakit. Pelakunya lain adalah vestibulodynia, sindrom nyeri kronis yang menyebabkan rasa tidak nyaman dengan jenis sentuhan atau tekanan di daerah sekitar vagina. Faktor psikologis mungkin terlibat, terutama pada wanita yang mengasosiasikan daerah vagina dengan rasa takut atau cedera.

Pengobatan sering memerlukan pendekatan multifaset yang mencakup obat dan terapi lainnya serta praktek-praktek perawatan diri. Ini adalah beberapa strategi yang sering diresepkan untuk mengelola dispareunia:

1. Dosis rendah estrogen vagina
Ini adalah pengobatan utama untuk perubahan vagina yang menyakitkan terkait dengan menopause. Hal ini juga dapat membantu dalam beberapa kasus vestibulodynia dan masalah kulit vulva. Estrogen vagina memiliki risiko efek samping dibandingkan estrogen oral.

2. Lantai panggul terapi fisik
Teknik ini relatif baru tidak mengalami studi ketat, tapi para ahli menganggap itu aman dan efektif. Seorang ahli terapi fisik menggunakan tangan-teknik seperti pijat dan tekanan lembut untuk bersantai dan meregangkan jaringan diperketat di daerah panggul. Perempuan juga belajar latihan-latihan untuk memperkuat otot dasar panggul, yang mungkin telah dilemahkan oleh penuaan, persalinan, perubahan hormon, dan strain fisik tertentu.

3. Konseling
Isu-isu seperti kecemasan dan komunikasi yang buruk dalam suatu hubungan dapat memberikan kontribusi untuk seks yang menyakitkan, dan seks menyakitkan dapat menempatkan tekanan pada hubungan. Berbicara dengan seorang profesional kesehatan mental atau terapis seks dapat membantu.

4. Perawatan diri
Rawat kulit vulva dengan lembut. Cuci dengan sabun ringan atau air biasa dan keringkan. Hindari produk wangi seperti mandi busa dan douches. Pilih celana dalam katun, dan hindari pakaian ketat.