Pemeriksaan Penunjang Untuk Kolera

Loading...

Kita yang tinggal di Amerika Serikat cenderung menerima begitu saja bahwa ketika kita masuk ke restoran dan memesan segelas air, apa yang kita akan terima adalah minuman yang aman dan bersih. Di Pakistan, bagaimanapun, orang tidak memiliki kemewahan ini. Telah diperkirakan bahwa 90% dari semua restoran di air melayani negara yang mengandung sejumlah bakteri yang tidak aman dan bahan kimia yang dapat berbahaya bagi pelanggan mereka untuk menelan. Meskipun ada standar bahwa mereka seharusnya bertemu dengan air yang mereka layani, pemerintah cenderung melihat dengan cara lain, meskipun kesehatan masyarakat dipertaruhkan.

Sejumlah bakteri hidup di perairan ini. Mereka adalah jenis yang menyebabkan disentri, tifoid, kolera, hepatitis A dan E, dan diare parah yang menyebabkan dehidrasi. Banyak pelanggan yang telah membaca tentang masalah ini di koran lokal terkejut bahwa pemilik restoran tidak mengambil tindakan pencegahan yang lebih untuk memastikan bahwa air yang mereka layani adalah aman dan bahwa pejabat pemerintah gagal untuk mendapatkan masalah di tangan. Mereka percaya bahwa fakta bahwa mereka sedang biaya untuk air mereka diberikan harus menanggung sebagian beban dalam persyaratan ditempatkan pada pemilik restoran, dan bahwa pemilik harus dihukum berat untuk pelanggaran air.

Pada pemeriksaan, ditemukan bahwa banyak restoran yang tersimpan air dalam kondisi standar. Sebagai contoh, air dapat disimpan dalam barel yang sebelumnya telah digunakan untuk menahan produk minyak dan kimia. Bahkan tangki penyimpanan bawah tanah yang dibuat hanya untuk air telah ditemukan dalam kondisi mengerikan. Pada bulan-bulan musim panas, masalah bahkan lebih besar, dan masih ada satu di otoritas sedang mencoba untuk melakukan sesuatu tentang hal itu. Sekitar 1,2 juta warga Pakistan meninggal karena penyakit waterbourne setiap tahun. Tidak heran bahwa orang-orang di lengan tentang masalah yang terus berlanjut.

Pencemaran air merupakan ancaman utama bagi kesehatan publik di seluruh negara Pakistan. Ketika diuji untuk konsentrasi bakteri pada tahun 2004, ditemukan bahwa air dipompa melalui sumur tabung sekitar 33% terkontaminasi. Angka itu melonjak ke 65% yang mengerikan pada tahun 2008. Sembilan dari sepuluh gelas air yang digunakan untuk minum seluruh Pakistan telah dianggap sebagai tidak layak untuk dikonsumsi manusia.

Audit yang dilakukan pada sumber air masyarakat, saluran distribusi, tangki penyimpanan air, dan sistem penyaringan telah menunjukkan bahwa sistem ini kuno dan dalam kondisi mengerikan.

Ketika pejabat Departemen Kesehatan dihubungi mengenai kekhawatiran masyarakat tentang keamanan air minum, mereka menanggapi dengan mengatakan bahwa mereka telah merencanakan untuk memulai investigasi di mana sampel air dari berbagai restoran akan dikirim ke laboratorium untuk analisis. Sejauh ini, bagaimanapun, masalah belum ditangani, dan orang-orang terus mendapatkan sakit dari air yang terkontaminasi. Orang-orang benar dalam penilaian mereka bahwa pemerintah perlu mengambil alih dan melihat bahwa masalah tersebut diperbaiki. Orang-orang membutuhkan air bersih untuk hidup, dan dalam dunia modern, itu adalah tanggung jawab pemerintah untuk berhenti menunda-nunda dan memenuhi kebutuhan ini.