Penanganan Setelah Tertusuk Jarum Terkontaminasi

Loading...

Setiap tahun, Amerika mendapatkan jutaan suntikan karena alasan kesehatan mulai dari pencegahan flu untuk mengurangi rasa sakit. Setiap kali seorang individu mendapat tembakan, jarum baru yang belum pernah digunakan ini digunakan untuk mengelola obat. Sayangnya, tidak jarang bagi para profesional medis lalai menggunakan jarum yang sama lebih dari sekali. Ketika ini terjadi, pasien yang terkena berada pada risiko penyakit dan infeksi, paling sering, HIV dan hepatitis.

Biasanya ada dua cara di mana jarum yang terkontaminasi menjadi berbahaya untuk pasien. Metode pertama adalah kesalahan penanganan jarum. Setelah menyuntik pasien, penyedia perawatan kesehatan mungkin drop jarum suntik, yang mungkin tanah sedemikian rupa sehingga menembus kulit pengamat tidak bersalah. Cara kedua jarum yang terkontaminasi dapat menjadi berbahaya adalah ketika penyedia layanan kesehatan gagal untuk benar membuangnya. Digunakan jarum yang dibuang dalam wadah limbah berbahaya. Haruskah penyedia kesehatan gagal untuk benar membuang jarum yang terkontaminasi, bisa jadi salah untuk jarum steril dan digunakan kembali.

Dalam kebanyakan kasus, perhatian dan kewaspadaan staf medis dapat mencegah masalah ini, yang mengapa tindakan dianggap lalai ketika mereka lakukan terjadi. Tindakan lalai dalam profesi kesehatan sering dianggap malpraktik medis. Ketika terjadi malpraktik medis, pasien yang terkena mungkin berhak atas kompensasi finansial dari penyedia layanan kesehatan nya. Untuk memenangkan kompensasi ini, individu akan memiliki untuk mengejar tindakan hukum.

Sebelum mengejar tindakan hukum, korban malpraktik medis harus membawa kasus mereka ke dialami pengacara malpraktik medis, yang dapat membantu pasien membangun kasus mereka dan memberi mereka kesempatan yang lebih baik untuk menang kompensasi.